Ini Besaran Dana yang Dibutuhkan untuk Pemindahan Ibu Kota Indonesia ke Luar Jawa







GELORA.CO - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah memutuskan untuk memindahkan ibu kota Indonesia ke luar Pulau Jawa.

Namun sebenarnya berapakah biaya yang harus dikeluarkan pemerintah untuk memindahkan ibu kota ke luar Jawa?

Pemerintah memperkirakan pemindahan ibu kota menelan biaya sekitar Rp 323 triliun hingga Rp 466 triliun.

Anggaran tersebut digunakan untuk biaya pembelian lahan dan pembangunan infrastrukturnya.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional / Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Bambang Brodjonegoro mengatakan, anggaran tersebut muncul dengan pertimbangan dua skenario.

Skenario Pertama adalah pemindahan ibu kota dengan mengikutsertakan seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) dengan kebutuhan lahan 40.000 hektare (ha).

"Skenario satu diperkirakan akan membutuhkan biaya Rp 466 triliun atau US$ 33 miliar," ujarnya saat rapat di Kantor Presiden, Senin (29/4).

Berdasarkan kebutuhan tersebut, pemerintah akan menyediakan dana sekitar Rp 250 triliun.

Sementara porsi swasta untuk pembiayaan tersebut sebesar Rp 215 triliun.

Sementara skenario dua membutuhkan lahan yang lebih kecil sebesar 30.000 ha.

Hal itu dikarenakan pada skenario kedua tidak seluruh ASN ikut pindah ke ibu kota baru tersebut.

"Skenario dua lebih kecil karena kotanya lebih kecil yaitu Rp 323 triliun atau US$ 23 miliar," terang Bambang.

Kebutuhan biaya tersebut telah melihat pelaksanaan di sejumlah negara.

Antara lain yang dianggap hampir mirip dengan rencana Indonesia adalah Korea Selatan.

Korea Selatan memindahkan pusat pemerintahan dari Seoul ke Sejong dengan biaya US$ 22 miliar.

Meski lebih murah, ibu kota Korea Selatan tersebut hanya didesain untuk 500.000 orang.

Sementara Brasil telah melakukan pemindahan jauh sebelumnya pada tahun 1955.

Saat itu Brasil mengeluarkan biaya mencapai US$ 8,1 miliar dengan rencana penduduk 500.000 orang.[tribun]

Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: