Fakta-fakta Kebengisan Sejoli Otak Prostitusi


GELORA.CO - Polisi menangkap 6 orang pelaku terkait praktik prostitusi ABG di Aprtemen Kalibata City, Kalibata, Jakarta Selatan. Dua dari enam pelaku merupakan sejoli berinisial AS (17) dan JF (29).
Kapolres Jakarta Selatan Kombes Bastoni Purnomo menjelaskan, awalnya AS dan JF berpacaran dan tinggal di apartemen dengan menyewa unit harian. Mereka kemudian terdesak perekonomina, sehingga JF kemudian menawarkan AS kepada pria hidung belang.

Selain AS, mereka juga memperdagangkan korban lain yakni NA (16) dan JO (17). Di sisi lain, para korban meminta tolong kepada keduanya untuk dicarikan pekerjaan karena membutuhkan uang.

"Rata-rata putus sekolah, karena faktor ekonomi juga mereka bosen, kemudian lari dari orang tuanya," tutur Kombes Bastoni Purnomo kepada wartawan di Polres Jaksel, Jl Wijaya II, Kebayoran Baru, Jaksel, Rabu (29/1/2020).

Bastoni menyebutkan, selain menjadi pelaku, AS adalah korban. Tersangka JF, yang merupakan kekasihnya, juga menjual AS kepada pria hidung belang.

"AS ini sebagai pelaku dan juga korban. Dia juga disetubuhi oleh JF," imbuhnya.

Dalam kasus ini, polisi menetapkan 4 pelaku lainnya yakni NA, NF, MTG, dan ZMR. Mereka ditetapkan sebagai tersangka pengeroyokan dan perdagangan orang. Sedangkan khusus untuk NA dan AS, keduanya ditetapkan sebagai tersangka pengeroyokan terhadap JO.

Praktik prostitusi ini telah dilakoni para tersangka sejak September 2019. Dalam aksinya, mereka tidak mengeksploitasi korban secara seksual, tetapi juga menganiaya korban. Bahkan JO dicekoki miras apabila menolak melayani tamu.

Korban berinisial JO (15) dicekoki miras hingga dianiaya bila menolak melayani tamu.

"Dipaksa untuk minum kalau tidak nurut ya, dilakukan pemukulan dan sebagainya," kata Kombes Bastoni.

Dalam penyelidikan polisi, diketahui korban JO mendapat penganiayaan, seperti digigit, disundut rokok, dipukul, ditendang, hingga diseret. Tidak hanya itu, mereka juga merekam video korban ketika tidak berbusana.

"Paksaan terutama dari para pelaku yang umumnya laki-laki, yaitu JF dan ZMR," imbuh Bastoni.

Para pelaku menawarkan korban melalui media sosial. Korban ditarif dengan harga bervariatif hingga Rp 900 ribu.

"Rata-rata dengan harga Rp 350 ribu sampai Rp 900 ribu," kata Kapolres Jakarta Selatan Kombes Bastoni Purnomo kepada wartawan di kantornya, Jl Wijaya II, Kebayoran Baru, Jaksel, Rabu (29/1/2020).

Dari hasil melayani para pria hidung belang itu, korban diwajibkan menyetor ke muncikari. Mereka juga harus memberi iuran untuk membayar sewa unit apartemen per hari.

"Dari jumlah tersebut, mereka mendapatkan atau disetorkan ke pelaku Rp 100 ribu kemudian Rp 50 ribu ke joki, kemudian sewa apartemen per harinya Rp 350 ribu. Indikasi dibayar secara patungan," tuturnya.

Polisi masih akan mengembangkan penyelidikan kasus ini. Polisi juga akan memeriksa pihak pengelola hingga pemilik unit apartemen.

"Ya nanti kita minta keterangan, termasuk juga yang pemilik kamar itu nanti kita mintai keterangan apakah mengetahui atau tidak," kata Bastoni.

Bastoni mengatakan pengelola hingga pemilik kamar bisa dijerat pidana bila mengetahui adanya praktik prostitusi tersebut.

"Kalau mengetahui, tentunya akan dikenai pidana juga karena dia turut membantu menyediakan tempat," imbuhnya.

Lebih lanjut, Polres Jaksel akan berkoordinasi dengan Wali Kota Jakarta Selatan. Polisi dan instansi terkait akan melakukan pengawasan untuk mengantisipasi agar kejahatan serupa tidak terulang.(dtk)

Tidak ada komentar untuk "Fakta-fakta Kebengisan Sejoli Otak Prostitusi"