Gara-gara Wabah Virus Corona, Yasonna Laoly Akan Bebaskan Puluhan Ribu Narapidana Dewasa Dan Anak

Gara-gara Wabah Virus Corona, Yasonna Laoly Akan Bebaskan Puluhan Ribu Narapidana Dewasa Dan Anak

KONTENISLAM.COM - Wabah virus corona bukan hanya berdampak kepada ekonomi Indonesia, tetapi juga pada hukuman narapidana.

Pemerintah akan memberikan pembebasan sebagian narapidana melalui asimilasi dan integrasi. Hal ini sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona.

Pembebasan ini dilakukan dengan Keputusan Menteri Hukum dan HAM bernomor M.HH-19.PK/01.04.04 tentang Pengeluaran dan Pembebasan Narapidana dan Anak Melalui Asimilasi dan Integrasi dalam Rangka Pencegahan dan Penanggulangan Penyebaran Covid-19.

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly telah menandatangani keputusan tersebut pada Senin (30/3) kemarin.

Dalam kepmen dijelaskan bahwa salah satu pertimbangan dalam membebaskan para tahanan itu adalah tingginya tingkat hunian di lembaga pemasyarakatan, lembaga pembinaan khusus anak, dan rumah tahanan negara sehingga rentan terhadap penyebaran virus Corona.

"Pengeluaran dan pembebasan narapidana dewasa dan anak melalui asimilasi dan integrasi adalah upaya pencegahan dan penyelamatan narapidana dan Anak yang berada di Lembaga Pemasyarakatan, Lembaga Pembinaan Khusus Anak, dan Rumah Tahanan Negara dari penyebaran Covid-19," demikian bunyi diktum pertama Keputusan Menkumham.

Kepmen juga mengatur sejumlah syarat yang harus dipenuhi para narapidana dan anak untuk dapat keluar dan bebas dari tahanan.

Syarat yang harus dipenuhi bagi narapidana dewasa dan anak untuk dapat keluar melalui asimilasi ini adalah, telah menjalani 2/3 masa pidana pada 31 Desember 2020 mendatang bagi narapidana, dan telah menjalani 1/2 masa pidana pada 31 Desember 2020 mendatang bagi anak.

Asimilasi tersebut akan dilaksanakan di rumah dan surat keputusan asimilasi diterbitkan oleh kepala lapas, kepala LPKA, dan kepala rutan.

Sementara, syarat untuk bebas melalui integrasi (pembebasan bersyarat, cuti bersyarat, dan cuti menjelang bebas) adalah telah menjalani 2/3 masa pidana bagi narapidana dan telah menjalani 1/2 masa pidana.
Usulan pembebasan itu dilakukan melalui sistem database pemasyarakatan dan surat keputusan integrasi tersebut akan diterbitkan oleh Direktur Jenderal Pemasyarakatan.

Pembebasan di atas hanya berlaku pada narapidana dewasa dan anak yang tidak sedang menjalani subsider, dan bukan warga negara asing.

Adapun pembimbingan dan pengawasan asimilasi dan integrasi bagi para narapidana dan anak yang dibebaskan itu akan dilaksanakan oleh Balai Pemasyarakatan.

Keputusan menteri tersebut berlaku sejak diundangkan dan dapat diperbaiki bila ditemukan kekeliruan/kesalahan dalam keputusan menteri itu.

Direncanakan, jumlah narapidana dan anak yang akan dibebaskan karena pemberlakuan keputusan menteri adalah sekitar 30.000 orang. (Rmol)

Tidak ada komentar untuk "Gara-gara Wabah Virus Corona, Yasonna Laoly Akan Bebaskan Puluhan Ribu Narapidana Dewasa Dan Anak"