MUI: Meninggal Karena Covid-19 Adalah Syahid

MUI: Meninggal Karena Covid-19 Adalah Syahid

KONTENISLAM.COM - Masyarakat diminta tidak panik dan terjebak pada kegundahan dalam menghadapi wabah corona atau Covid-19 di Indonesia.

Masyarakat jangan sedih, jangan gundah dalam menghadapi wabah maupun kehidupan," ujar pengurus MUI Pusat, Anton Tabah Digdoyo kepada redaksi, Minggu (29/3).

Anton Tabah menyebutkan bahwa setiap orang yang meninggal dalam kondisi terkena satu wabah. Maka, dia meninggal dalam keadaan syahid.

Setidaknya, Anton menyebutkan tiga hadist yang menyebutkan syahidnya orang meninggall karena wabah. Yaitu, hadist yang diriwayatkan Abu Daud Nomor 2704, Bukhory 615 dan Nasai 1846.

"Mati syahid selain gugur di jalan Allah (dalam majelis ilmu dan dalam perang) ada 7 lagi, yaitu: meninggal karena terkena penyakit thaun (wabah), karena tenggelam," kata Anton mengututip tiga hadist tersebut.

Mati karen sakit radang selaput dada, meninggal karena sakit perut, meninggal karena terbakar, meninggal terkena reruntuhan dan wanita muslimat yang meninggal dalam keadaan hamil atau ketika melahirkan adalah syahid," pungkasnya.

Hingga hari ini, pemerintah mengumumkan 1.285 pasien positif Covid-19 dan 114 pasien meninggal. (Rmol)