Covid-19: AS Putus Asa Persediaan Medis Menipis, Minta Beli dari Turki


KONTENISLAM.COM - Amerika Serikat telah meminta bantuan Ankara dalam menangani pandemi coronavirus yang telah menimbulkan pukulan besar pada sistem perawatan kesehatan negara tersebut karena menipisnya Stok Strategis Nasional.

Washington telah menyerahkan daftar persediaan medis yang ingin mereka beli dari Turki. Menurut laporan harian Hürriyet, mengutip catatan Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Industri dan Teknologi, daftar yang diajukan ke Kedutaan Besar Turki di Washington meliputi kantong mayat, sabun, masker, tempat tidur, sarung tangan, respirator, kacamata, unit mobile sinar-X, desinfektan tangan berbasis alkohol, vaksin antivirus, morfin, antibiotik, peralatan medis, masker oksigen, sarung sepatu, tabung medis, set laringoskop, masker bedah, pakaian medis sekali pakai, sphygmometer seluler, sampel membawa bungkus dan klorida.

Dari 93 negara yang meminta bantuan Turki, sejauh ini Ankara telah menanggapi permintaan pasokan medis untuk 32 di antaranya dan  telah mengirim bantuan ke beberapa negara termasuk Italia, Spanyol dan Iran.

AS telah menjadi pusat pandemi dengan 435.160 kasus yang telah dikonfirmasi dan 14.797 kematian.

Permintaan menekankan bahwa AS dapat membeli produk-produk tersebut dari Turki jika negara tersebut memiliki kapasitas surplus atau barter dengan pasokan yang diperlukan.

Pasien Covid-19 telah membanjiri rumah sakit di  AS. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (The Department of Health and Human Services/HHS) pada hari Rabu (8/4) mengumumkan bahwa Stok Strategis National kehabisan respirator N95, masker bedah, masker wajah, pelindung, pakaian dan pasokan medis penting lainnya untuk melindungi pekerja medis garis depan.

Pernyataan HHS mengkonfirmasi dokumen federal yang dirilis pada hari Rabu oleh Komite Pengawasan dan Reformasi Dewan yang menunjukkan bahwa sekitar 90% dari peralatan pelindung pribadi yang ada dalam persediaan telah didistribusikan kepada pemerintah negara bagian dan lokal.

Juru bicara HHS Katie McKeogh mengatakan sisa 10% akan disimpan sebagai cadangan untuk mendukung upaya respon federal.

Bulan lalu, para petugas kesehatan di berbagai wilayah AS telah menunjukkan di media sosial kurangnya perlengkapan medis. Mereka mengambil berfoto selfie dengan mengenakan masker jahit buatan rumah di wajah mereka dan melindungi badan mereka dengan kantong sampah.

Presiden Donald Trump telah menyalahkan negara bagian karena tidak mempersiapkan diri lebih baik untuk menghadapi pandemi dan mengatakan mereka hanya mengandalkan persediaan federal sebagai upaya terakhir.

Associated Press (AP) pada hari Minggu melaporkan bahwa administrasi Trump menyia-nyiakan waktu hampir dua bulan setelah peringatan awal Januari bahwa Covid-19 mungkin memicu pandemi global. Trump menunggu hingga pertengahan Maret untuk memesan massal masker N95 dan pasokan medis lainnya yang diperlukan untuk persediaan. Pada saat itu, rumah sakit di beberapa negara bagian telah merawat ribuan pasien yang terinfeksi tanpa peralatan yang memadai dan meminta bantuan.

Turki pada hari Rabu telah mengirimkan pasokan medis kepada lima negara Balkan untuk membantu memerangi wabah coronavirus. Sebelumnya, Turki juga telah mengirim peralatan medis ke China. Setidaknya 26 negara juga meminta bantuan dan alat uji yang dikembangkan secara local oleh Turki, kata pihak berwenang.

Turki sudah dimobilisasi untuk memproduksi masker dan bahan-bahan lain untuk membantu pekerja medis dan yang membutuhkan. Menteri Pertahanan Hulusi Akar mengatakan pada hari Rabu dalam sebuah wawancara televisi bahwa pabrik-pabrik dan bengkel-bengkel militer yang memproduksi tekstil untuk Angkatan Bersenjata Turki (TSK) sedang memproduksi masker massal, pakaian pelindung dan disinfektan. Dia mengatakan mereka telah meningkatkan kapasitas dengan mesin tambahan dan saat ini mampu menghasilkan hingga 4 juta masker bedah setiap minggu.

“Kami juga dapat memproduksi 110.000 pakaian pelindung setiap minggu dan 5.000 liter desinfektan. Minggu depan, kami akan meningkatkan kapasitas produksi kami untuk masker bedah hingga 10 juta setiap minggu sehingga kami juga dapat mengirimnya untuk sekutu kami,” katanya.

Mengikuti keputusan pemerintah yang mewajibkan pemakaian masker wajah di ruang publik sebagai bagian dari langkah-langkah baru untuk memerangi penyebaran virus corona, sistem pos Turki akan mulai mendistribusikan masker wajah medis kepada warga secara gratis.

Perusahaan-perusahaan besar, termasuk Ford Otosan, telah mengumumkan bahwa mereka akan mendukung upaya Turki untuk memproduksi masker dan peralatan lain yang diperlukan dalam perjuangan melawan coronavirus.

Kontraktor perusahaan teknologi pertahanan Turki, BIOSYS, juga dilibatkan untuk memproduksi ventilator medis.

Sumber: Daily Sabah

Tidak ada komentar untuk "Covid-19: AS Putus Asa Persediaan Medis Menipis, Minta Beli dari Turki"