Penghormatan Presiden Erdogan Untuk Dokter dan Petugas Medis Yang Meninggal Saat Melawan Covid-19


KONTENISLAM.COM - Petugas kesehatan di seluruh dunia telah menjadi pahlawan dalam perang melawan COVID-19. Banyak dokter, perawat dan petugas kesehatan yang telah berjuang untuk merawat pasien mereka telah meninggal oleh coronavirus.

Sama seperti petugas kesehatan yang berani di seluruh dunia memerangi virus, dokter, perawat, dan petugas kesehatan Turki juga di garis depan pandemi coronavirus.

Sejak konfirmasi kasus pertama di Turki pada 11 Maret, jumlah kasus telah melampaui 34.000. Turki telah kehilangan sekitar 725 warganya dalam sebulan. Semua pihak berwenang, Dewan Ilmu Pengetahuan Coronavirus, akademisi dan hampir 1 juta pekerja kesehatan telah bekerja keras untuk Turki, yang merupakan negara dengan jumlah kasus kedelapan terbanyak, untuk mengatasi pandemi mematikan ini dengan korban minimal.

Sementara negara telah memobilisasi semua sarana bagi petugas kesehatan, penghargaan terbesar terhadap mereka telah ditunjukkan oleh rakyat Turki. Jutaan orang pergi ke jendela dan balkon mereka pada jam 9 malam. setiap malam selama beberapa minggu terakhir di seluruh Turki untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka kepada petugas kesehatan dengan applause meriah tepuk tangan.

Dr. Cemil Taşçıoğlu, Dr. Feriha Öz, Dr. Muharrem İdiz, Dr. Mehmet Ulusoy, Dr. Fevzi Aksoy dan petugas kesehatan Dilek Tahtalı adalah beberapa di antara mereka yang telah tewas dalam perang melawan COVID-19. Sekitar 601 tenaga kesehatan saat ini terinfeksi oleh coronavirus di Turki.

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca, yang juga seorang dokter, tidak dapat menahan air matanya minggu lalu ketika berbicara tentang petugas kesehatan yang telah dites positif terkena virus. Dia mengatakan dia percaya bahwa pahlawan kesehatan yang meninggal harus diterima sebagai Syuhada. Dia tidak sendirian dalam pandangan ini karena sebagian besar masyarakat berpikiran sama.

Taşçıoğlu, seorang dokter Turki dengan pengalaman puluhan tahun yang meninggal minggu lalu setelah tertular COVID-19 dari seorang pasien, adalah dokter pertama di negara itu yang meninggal karena virus. Taşçıoğlu adalah seorang profesor ilmu penyakit dalam di Universitas Istanbul yang melatih ribuan mahasiswa kedokteran di Turki.

Dia juga dokter yang mendiagnosis pasien pertama dengan COVID-19. Setelah terinfeksi, ia dirawat di Fakultas Kedokteran Universitas Istanbul pada 16 Maret dengan gejala demam, batuk dan gangguan pernapasan.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengumumkan setelah kematiannya bahwa rumah sakit penelitian di Istanbul akan diberi nama Taşçıoğlu untuk mengenang jasanya.

Erdogan menyampaikan pesan kepada Onur, putra (alm) dr. Taşçıoğlu yang berbunyi:

"Onur yang terhormat ... ayahmu yang terhormat, profesor Dr. Cemil Taşçıoğlu, akan menjadi sumber inspirasi bagi semua petugas kesehatan dan dokter kami yang kami banggakan hari ini dan semoga juga bangga di dalam masa depan. Ingatannya akan hidup bersama kita selamanya. Semoga ia beristirahat dalam damai."

 Sumber: Daily Sabah